Tips Naik Taksi Aman & Hemat

   Jika anda ingin berpergian jauh dan menggunakan taxi. Waspadalah karena sekarang ini banyak penipuan.sebelum naik Taxi gunakanlah tips-tips berikut :

“Pertama Lihatlah roda Taxi and pastikan Rodanya berjumlah 4 karena jika hanya ada 3, namanya “Bemo”.

“Kedua, hitung tempat duduknya and pastikan jumlahnya 4 karena jika banyak namanya mini bus.

“ketiga kika anda cewek jangan terlalu kasar pada sopir, karena anda akan di rending dan janganlah terlalu manis bisa-bisa anda tidak akan di turunkan karena sopirnya “Naksir” pada anda.

Majalah El-Qudsy wahana kreasi dan ekspresi edisi 18, tahun 2010, hal.119

Ini dia saran – saran mahal yang jarang anda tapi manjur banget supaya anda gak ketipu oleh tukang taksi, yg aslinya dari kota a ke kota b 50 rb malah jadi 150 rb...

ini dia semoga membantu yah :

argo itu berdasarkan aliran bensin yg mengalir ke mesin gan.
Semakin tinggi rpm nya, semakin banyak bensin yg dibutuhkan mesin. Nah seiring itu juga rpm bergerak dgn cepat.
Kalau mau bensin pada tingkat efisiensi maksimal, minta supir untuk mengendarai mobil pada kecepatan konstan 60-70 km/jam
Pada gigi 4, Rpm mesin tidak akan melebihi 3500 gan
Ingat juga gan kalau jalan padat atau macet, minta supir untuk tidak memainkan gas
Karena akan berimbas pada aliran bensin gan.
Hal lain yg memengaruhi adalah beban mesin. Beban mesin disini ada banyak variabel nya gan, contohnya jumlah penumpang, berat barang bawaan, AC, elektrikal seperti lampu, Radio. Tetapi pada elektrikal tidak membuat beban mesin naik signifikan.
Ane pernah naik taksi, dan ane gak mau klo gak blu*bird atau e*press
Soalnya supirnya hebat bawa mobilnya, sampe” perpindahan gigi tidak terasa.

1. usahakan naik taxi yg kredible, kalo terjadi hal2 buruk,misal sopir curang,kriminal,barang ketinggalan bisa langsung urus ke cs nya.
2.perhatikan identitas pengemudinya, sama gak ma yg bawa..kalo beda bisa jadi sopir tembak tuh.
3. jangan pernah borongan,mending pake argo. kalo taxi ternama minta borongan lapor aja ke cs nya..
4.liat argo nya, bersegel gak,kalo dah ga ada segelnya..100% tuh argo dah di maenin.
5. iseng coba tanya sebelum naek taksi, kira2 berapa km tujuan ente, nah ente kan kalo sering ke tujuan yg sama bisa kira2 berapa jaraknya, pura2 gak tau aja, kalo jawabnya ngawur…wah bisa jadi ente jadi korban puter2 oknum sopir tsb.
6. taksi sekarang ini kan odometernya digital, nah ente minta deh di nol in trip meternya yaa,..alesan aja gmana..intinya ente jadi tau jarak tempuh ente dari naek sampe tujuan..kalo dah tau coba ente itung2 sesuai ketentuan tarif.
selain itu ente bisa merhatiin perubahan angka argo setiap jarak berapa tuh argo berubah

 

jika anda gakpercaya, ini ada kisah teman saya sudah pernah mengalami kejadian pahit ini dua kali malah, cek aja :

Cerita curhat pertama kasus kecurangan taxi :

2 Maret 2014, Terminal 3 Soeta – Karawaci Tangerang via Tol[/b]
Ane baru pulang dari Bali, Baru pulang Honeymoon ..
kluar dari Terminal 3, ane dan istri langsung naek taksi BB..
Karena rute belakang ke Tangerang tutul dari jam 9-14 siang, so kami ambil jalur Tol muter ke Tangerang..
(kami nyampe di cengkareng pukul 9 WIB)..
awalnya biasa aja..

trus, pas keluar dari Bandara, mulai hal janggal terjadi..
Argo Taksi mulai bergerak Cepat

Ane perhatiin (Ane lumayan ngerti Mesin, Soalnya pernah jdi Driver mobil Rental)..
si Supirnya maenin putaran mesin di atas 3000rpm dengan porsneling 3 dan 4.
kontan aja itu Argo kenceng banget..dan lucunya, si Supir maenin gas sambil ngeliat kita lewat kaca spion dalam..

Ane tegur aja..” Bos, ga usah maenin gas mobilnya lah, kalk gigi 4 ya empat aja..3 ya 3 aja..
ga usah geber2 mobilnya dk gigi 3..
saya mjnta untuk maenin mobilnya di rpm 2500, ga boleh lebih.. dan paling kencang 70kpj..(Saat itu, argo udah 35rb-an, padahal blom masuk gerbang Tol Cengkareng)..

Eh, dengan lugunya si Supir ngomong “Oh, MAS NGERTI JUGA YA, Hehehehe..?”..

Ane semprot tu Supir, ” ya iyyalah ngerti, saya kan montir Pak..” Saya Punya bengkel di Aceh..
akhirnya si Supir nurut..dan nyetir sewajarnya..dan Argonya lambat Bro..

sambil Lalu, Ane nasihatin tuh Driver..
“Pak, kalo cari Rezeki itu yang halal, soalnya kita sama2 kerja.. dan kalo uang Haram yang kita cari, kasihan Anak Istri Kita,
makan Uang Haram yang kita hasilkan setiap Hari.., Ngerti Pak..Cari uang Halal itu susah memang, tapi lebih nikmat, karena kita dicintai orang2..”.

Dia cuma angguk2 Geleng2 aja..

stibanya di rumah ane, Argonya jalan sampe Rp 122.000..Ane kasih tips 20.000, tpi karena berhubung uang ane 150.000.. dia harus balikin Rp 8.000.. Truz dia nanya, 8.000nya dibalikin ga Mas, “Balikin lah, kan ane udah ngasih tips 20.000.. Dasar ga bersyukur, ..

Nomor pintu dan nama Supir ga ane share karena udah dpag ganti rugi dari BBgroup.

Cerita Fakta kedua kasus kecurangan argo Taksi :

9 Maret 2014, Karawaci Tangerang – Tangcity Mall[/b]

Kali ini Pelakunya adalah Taksi Express .

kronologisnya gini Gan..

Istri ane tadi jam 11 mau jalan ke Tangcity..
Ane anterin sampe Siloam Karawaci Tangerang..
trus di situ mangkal 3 Taksi Eks..
Istri ane naek salah satunya..

Istri ane bilang Tujuannya Ke Tangcity Mall..

Kejadian gobloknya itu berawal dari Si Supir Taksi yang ga masuk ke gerbang tol ke arah Tangerang..
Si Supir nyetir lurus ke Arah Jakarta, Padahal seharusnya dia ambil jalur ke kiri.

Istri ane protes Karena si supir taksi ga masuk tol ke Tangerang..
si Supir cuma ngomong, ” Kita mutar ddpan aja..oiyya, Mbak bukannya mah ke Bekasi ya..?
Istri ane kaget,” lha, kok bekasi, saya bilang tadi ke Tangcity Mall”..

Nah, pas udah lwat di Kebon Jeruk, si supir bjngung, kok jauh banget ya tempat mutarnya..

Si Supir Taksi langsung matiin argo nya.. seingat Istri ane, argonya dimatiin pas Rp 60.000-an gitu..

akhirnya si Supir terpaksa mutar di Tol Kembangan Jakarta Barat..
konyolnya, si Supir matiin AC..
walaupun Akhornya dinyalain karena Istri ane protes..

sesampainya di Tangcity, si supir minta tllong buat dibayar seikhlasnya, Istri ane ngasih Rp 25.000..

Kejadian ini udah ane laporin ke customer carenya..

Itu pengalaman kita yang dikibulin Supir Taksi “Ternama”..

KESIMPULAN
sebelum naek taksi, yg anda harus lakukan :
1. kenali taksi anda, kalo bisa cari taksi yang ternama yg CSnya tanggap, yaitu BB atau Eks..
2. Catat Nomor Pintu Taksi dan Nama drivernya..tujuannya biar bsa laporin si supir kalo macem2..
kalo salah satu ga ada, misalnya ga ada nama driver yg dipajang di taksi, langsung gaanti taksi..
tujuannya biar ga diculik..
3. ketahui rute yang bakal kita tempuh..kalo anda org baru atau pendatang, pake GPS, atau tanya ke temen2 yang tau rute terdekat..
4. tegas terhadap supir nakal, kalo ini, mental agan2 hrus kuat..
5. Jangan segan buat marahin tu supir..


FYI, Taksi Branded selalu menggunakan Argo Normal, tetapi sistem Argo juga bisa di akalin karena dengan mengakali argo, supir bisa mendapatkan tarif yang lebih besar..
You know lah, kalo tarifnya besar, dia bisa dapat untuk sedikit lbih. Apalagi tu taksi jarang dapat penumpang.
So Be SMART.

SMART READER
SMART COMMENTATOR
SMART CUSTOMER

Kalo Anda mengalami hal kayakteman saya , ini Email Customer care Perusahaan Taksi BB dan Eks..

Eks : customercare@expressgroup.co.id
BB :
JAKARTA
BLUE BIRD & PUSAKA : (021) 7917 1234 / 794 1234
Customer Care Center : (021) 797 1245
E-mail : customercare@BBgroup.com

BANDUNG
BLUE BIRD : (022) 756 1234
Customer Care Center : (022) 756 1222

 

Ini dia peraturan harga dan hukum taksi indonesia oleh pemerintah gubernur Indonesia :

coba kita buka regulasi mengenai argo taksi di Surat Gubernur kepada DPU Taksi Organda Nomor 880/-1.881.1 (ini khususnya buat yang di DKI jakarta ya)

ketentuannya sebagai berikut:
Surat Gubernur Kepada DPU Taksi Organda Nomor 880/-1.881.1 tanggal 10 Juli 2013 Hal Persetujuan Tarif Taksi sbb:
a. Flag Fall Rp.7.000
b. Kilometer berikutnya Rp.3.600
c. Biaya Tunggu/jam Rp.42.000

nah biasanya perusahaan taksi juga memiliki pengaturan tarif per menit yaitu 10% tarif per kilometer, hal ini dilakukan untuk mengantisipasi kemacetan, kalo cuma ada argo per kilometer bisa boncos dong si supir karena tetap ngeluarin bensin tanpa dibayar.

dari regulasi ini ane percaya kalo pasti perusahaan taksi ga menerapkan argo diluar dengan regulasi tersebut.
berhubung ane juga agak parno dan takut selama ini jadi korban kecurangan supir taksi, ane coba ngitung argo berdasarkan rute yang sering ane tempuh kalo naksi, biasanya ane naik dari tanjung barat (depan antam) ke bintaro sektor 5, nah ini ane coba buatin previewnya dari om google maps

dari sini bisa diketahui kalo jarak yang biasa ane tempuh adalah 23,7 KM, karena ane biasanya naik bl*e b*rd, jadi bisa dihitung harga argo yang harus ane bayar adalah sebagai berikut:

buka pintu + 1 km pertama : Rp 7.000
kilometer berikutnya (22,7 km) : Rp 81.720

ini belum termasuk kalo ane hamsyong kena macet dan lamer keluar dari pintu tol bintaro

harga yang biasa ane bayar untuk argo taksi dengan trayek ini adalah 88-90 ribu, kalo lagi baik biasanya lebihin jadi 95 buat sopirnya

jadi menurut ane ga ada yang aneh dengan penentuan tarif terutama untuk tarifnya bl*e b*rd. buat ane supir taksi burung biru ini udah cukup bisa dipercaya, secara info yang ane dapet dari supirnya adalah mereka diberikan training berkala dari perusahaan dan ane tahu reputasi dari perusahaan ini.

untuk pesaingnya si taksi putih yang armadanya sebanyak angkot, ane jarang naik lagi semenjak dapet beberapa kejadian ga enak, misalnya nyokap ane yang dimintain uang timer karena naik dari pangkalan gelap, jumlahnya sih ga gede, cuma 5 ribu, tapi kan menyebalkan aja, terus ane yang sering banget ngalamin supir pura2 bego ga tau jalan (contohnya ane naik dari tanjung barat ke jatiwarna pondok gede yang padahal tinggal lurus di tol doang tapi supirnya ngaku ga tau pintu tol jatiwarna walhasil ane mesti puter balik di jati asih dan masuk tol lagi karena supirnya ngaku dia orang pool tanggerang jadi ga ngerti bekasi) sampe abang ane yang ditipu supir yang ngaku2 anaknya meninggal pada saat abang ane jadi penumpang sehingga dikasih lebih yang sangat besar oleh abang ane, etapi doski malah terus2an minta uang sama abang ane karena dikasih no hp sama abang ane, untuk kasus yang terakhir udah diselesaiin secara “kekeluargaan” dengan beberapa debt collector dari tempat kerja abang ane kasian kalo dipidanakan bisa ga idup keluarganya.

ane bukan groupies atau pegawai di salah satu perusahaan taksi tadi, tapi ane cuma share berdasarkan data empiris yang ane dapatkan langsung

saran ane, pilihlah armada taksi yang udah dapat agan2 percaya, selalu catat nomor pintu dan nama supirnya, dan jangan ragu buat ngelaporin tindakan yang ga enak yang agan terima ke cs perusahaan tersebut

selain itu, ane juga biasanya selalu ngobrol sama supir taksi selama perjalanan, ciptain kesan hangat namun ane selalu bikin kesan kalo ane orang “kuat” yang punya jaringan dimana mana, so don’t dare me

jangan pernah mau jadi konsumen yang dibodoh-bodohin pelaku usaha, tapi sebagai konsumen cerdas kita juga harus objektif, ada harga ada rupa, jangan sampai kita kecewa apalagi celaka karena hanya ngejar harga murah, jangan cuma bisa ngeluh karena mentang-mentang undang-undang cuma mengatur perlindungan konsumen tapi ga bagi pelaku usaha

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s